Rupiah Kembali Melemah Akibat Perang Dagang AS

LIPUTAN15.COM–Perang ekonomi terus terjadi.  Nilai tukar rupiah berada di posisi Rp14.823 per dolar Amerika Serikat (AS) pada pagi ini, Selasa (4/9). Seperti dilansir CNNIndonesia.com.

Posisi ini melemah 8 poin atau 0,05 persen dari Senin (3/9) sore kemarin. Sejalan dengan pelemahan rupiah, mayoritas mata uang Asia juga melemah dari dolar AS.

Bacaan Lainnya

Peso Filipina melemah 0,04 persen, ringgit Malaysia minus 0,12 persen, dolar Singapura minus 0,15 persen, baht Thailand minus 0,18 persen, dan won Korea Selatan minus 0,38 persen.

Hanya yen Jepang yang menguat 0,05 persen. Begitu pula dengan mata uang utama negara maju.

Franc Swiss melemah 0,07 persen, rubel Rusia minus 0,09 persen, poundsterling Inggris minus 0,1 persen, dolar Kanada minus 0,12 persen, euro Eropa minus 0,15 persen, dan dolar Australia minus 0,28 persen.

Analis Monex Investindo Dini Nurhadi Yasyi memperkirakan rupiah akan kembali melemah pada sesi perdagangan hari ini. “Faktornya karena masih ada pengaruh kekhawatiran akan perang dagang AS dengan beberapa negara mitranya,” katanya, Selasa (4/9).

Pasar khawatir, perang dagang akan berdampak negatif dan merugikan China dan memperlemah pertumbuhan ekonomi mereka sehingga bisa berimbas ke Indonesia.

Dini memperkirakan rupiah pada perdagangan Selasa ini akan bergerak lemah di kisaran Rp14.800-14845 per dolar AS.(end)

HcqgQxp.jpg HcBz0ap.jpg HcBzUN9.jpg HcBI2lR.jpg HchYw6g.jpg HchYUwN.jpg H01Osob.jpg H01evzg.jpg

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *