Kepolisian Diminta Selidiki Kematian Embo Helmut Dinilai Ganjal, Kerena Sikapnya Tolak Tambang Emas di Sangihe

  • Whatsapp

LIPUTAN15.COM,SANGIHE-Kematian Helmud Hontong, Wakil Bupati Kabupaten Sangihe ganjal. Membawa duka mendalam untuk warga Kabupaten Kepulauan Sangihe yang banyak menaruh harapan.

Karena sebelumnya Helmud Hontong dengan tegas menolak tambang emas di Sangihe. Warga meminta, kematian Embo Helmud ini harus diselidiki. Karena janggal. Sebab tidak ada informasi keluhan sakit sebelumnya.

Bacaan Lainnya

“Kalau melihat sepak terjang Embo Helmud dan dikaitkan dengan sikap keras Embo Helmud Hontong menolak tambang emas Sangihe, ini harus diselidiki, karena kematiannya mirip kasus aktivis HAM Munir, meninggal di pesawat,” ungkap warga Sangihe.

Sementara itu, Koordinator Nasional Jaringan Advokasi Tambang (Jatam) Merah Johansyah Ismail, mendorong kepolisian melakukan penyelidikan.

Dia mengaitkan kematian Helmud dengan sikap penolakannya terhadap tambang di Sangihe.
“Ini mengagetkan. Kedua, misterius dan agak janggal kematiannya. Kenapa seperti itu, karena dia ini kan menjadi sorotan, high profile karena dia ini kepala daerah yang menolak tambang juga. Bahkan dia juga mengirim surat ke ESDM. Suratnya juga sudah beredar,” katanya, Jumat (11/6/2021).

“Ini janggal karena dia sehat-sehat aja, tapi tiba-tiba mendadak kolaps,” sambungnya.
Merah mengatakan Helmut adalah sosok yang high profile. Maka itu, menurutnya, penyelidikan atas kematian Helmut harus dilakukan.

“Dia high profile juga, jadi bagi kita ini janggal. Kita mendesak agar otoritas terkait melakukan penyelidikan. Dalam hal ini pemerintah, penegak hukum, termasuk Komnas HAM,” pintahnya.

Dia juga mengungkit soal laporan warga ke Komnas HAM terkait masalah tambang di Sangihe. Bahkan, menurutnya, autopsi perlu dilakukan jika memang diperlukan.

“Apalagi bulan Mei 2021 warga juga sudah melaporkan kasus ini ke Komisioner Komnas HAM. Jadi Komnas ini jangan diam. Kepolisian juga melakukan penyelidikan yang maksimum soal apa penyebab utama kematian beliau ini. Apakah perlu dilakukan autopsi juga,” tanyanya. (Ano)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *