Ternyata Ciri-ciri Orang Jenius Tidur Singkat, Ini Durasinya

LIPUTAN15– Manfaat tidur memang sangat besar untuk kesehatan fisik dan mental. Orang yang kurang tidur dalam jangka panjang beresiko terkena berbagai penyakit kronis, seperti obesitas, tekanan darah tinggi, hingga jantung.

Meski begitu, sebagian ahli mengatakan bahwa durasi tidur setiap orang berbeda. Ada orang yang tidurnya relatif singkat dibanding rekomendasi para ahli, namun tetap sehat, bahkan sangat produktif.

Bacaan Lainnya

Berbicara mengenai pola tidur singkat orang-orang jenius seperti Leonardo da Vinci dan Nikola Tesla, dikabarkan memiliki siklus tidur unik yang disebut “uberman”. Dilansir Kompas.com.

Pola tidur tersebut hanya menerapkan frekuensi tidur singkat sebanyak enam sesi, dengan duarasi 20 menit pada setiap sesinya.

Pola tidur semacam ini didasarkan pada bentuk ekstrim tidur polifasik, di mana kita hanya tidur sebentar lebih dari tiga kali dalam sehari.

Claudio Stampi, seorang peneliti tidur kelahiran Brazil, mengatakan da Vinci mampu memperoleh 6 jam kerja produktif setiap hari hanya dengan tidur 1,5 hingga dua jam setiap hari.

“Dengan mengikuti rejimen yang unik ini, dia memperoleh tambahan 20 tahun produktivitas selama 67 tahun hidupnya,” papar Stampi.

Menurut sebuah riset tahun 1989 yang diterbitkan dalam jurnal Work & Stress, strategi tidur polifasik dapat meningkatkan kinerja manusia dalam jangka panjang.

Walau menurut teori cukup menarik, tapi para ahli tak menyarankan kita untuk menerapkan pola tidur semacam ini. Kurang tidur berpengaruh negatif pada otak dan membahayakan performa kerja.

Para ahli merekomendasikan kita untuk tidur 7-9 jam setiap malam demi fisik dan mental yang sehat. (end)

HcqgQxp.jpg HcBz0ap.jpg HcBzUN9.jpg HcBI2lR.jpg HchYw6g.jpg HchYUwN.jpg H01Osob.jpg H01evzg.jpg

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *