Festival Perang Makanan Unik di Dunia

0
121

LIPUTAN15.COM – Kata orang tua, tidak baik membuang-buang makanan. Namun beberapa festival ini identik dengan hal itu. Perang makanan mungkin bukan hal lazim di Indonesia. Sebaliknya, beberapa negara malah memiliki tradisi perang makanan, seperti dilansir Kompas.com.

Wisatawan pun bisa turut serta dalam festival perang makanan tersebut. Berikut empat perang makanan unik di dunia.

1. La Tomatina (Buñol, Spanyol)

Perang tomat tahunan ini dipercaya berawal dari aksi para pemuda setempat pada tahun 1945. Kini, tak hanya penduduk lokal yang meramaikan festival itu, tetapi juga ratusan turis akan datang ke kota kecil Bunol di Spanyol.

Acara ini diselenggarakan setiap hari Rabu pada minggu terakhir bulan Agustus.

Para penduduk dan turis akan saling melempar lebih dari 120.000 kilogram tomat. Ada beberapa aturan yang harus dilakukan peserta festival, tomat harus diremuk terlebih dahulu sebelum dilempar. Hal ini untuk menghindari adanya kecelakaan yang membahayakan.

Selain itu tidak boleh menggunakan peralatan untuk melempar tomat. Peserta juga dibatasi hanya untuk 20.000 orang.

Hasil perang adalah kota yang dipenuhi jus tomat warna merah. Ketika acara usai, mobil pemadam kebakaran akan datang ke lokasi acara untuk menyiram sisa tomat-tomat yang sudah hancur.

Festival serupa juga berlangsung di Sutamarchán, Colombia dan Reno, Nevada, Amerika Serikat. Namun La Tomatina diduga sebagai merupakan festival perang tomat pertama di dunia.

2. Alevromoutzouroma (Galaxidi, Yunani)

Setiap tahunnya, para penduduk lokal Galaxidi, sebuah kota di Yunani yang terletak di pinggir laut, menyelenggarakan permulaan Lent sesuai kalender Yunani Ortodok. Mereka merayakannya dengan saling melempar tepung berwarna.

Tradisi saling melempar tepung ini disebut sebagai Alevromoutzouroma atau Perang Tepung. Festival serupa juga ada di Spanyol bernama Els Enfarinats.

Perbedaannya adalah dalam tradisi Alevromoutzouroma hanya menggunakan tepung, sedangkan telur tidak dilibatkan dalam perang makanan.

3. Battaglia delle Arance (Ivrea, Italia)

Perang makanan ini diselenggarakan di kota kecil Ivrea, yang berada di bagian utara Italia. Festival tahunan tersebut disebut sebagai Battaglia delle Arance atau Perang Jeruk.

Ratusan peserta yang dibagi ke beberapa tim, mengikuti perang makan tersebut. Mereka saling melempar jeruk. Tak  heran, festival ini disebut-sebut sebagai perang makan terbesar di Italia. Ada sekitar 500 ton jeruk yang dilempar setiap tahunnya dalam acara itu.

4. The World Custard Pie Championship (Coxheath, Inggris)

Acara terinspirasi dari adegan film bisu komedi slapstik yang klasik, yaitu melempar kue pie ke muka. Festival tahunan asal Inggris tersebut semacam perlombaan melempar kue pie berisi custard (semacam saus padat berbahan telur dan susu atau krim).

Lomba itu melibatkan peserta dalam tim kecil yang melempar kue pie dengan tangan kiri ke lawan. Poin bonus akan diberikan ke peserta dengan teknik melempar tertentu. Kompetisi ini pun berakhir dengan begitu berantakan dan dipenuhi krim.

"/>

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here